Pengobatan Herbal Alami untuk ADHD

Attention Deficit Hyperactivity disorder (ADHD) dapat mempengaruhi baik anak-anak maupun orang dewasa. ADHD normal muncul pada anak usia dini sebagai hiperaktif, gangguan, kegelisahan, impulsif dan konsentrasi yang buruk. Meskipun menjadi lebih umum didiagnosis, ada beberapa keadaan di mana anak-anak mengalami gejala ringan dan tidak terdiagnosis. Gejala-gejala ini dapat menjadi lebih umum di masa dewasa karena hidup menjadi lebih kacau dan lebih banyak tuntutan dibebankan pada Anda. Di masa lalu gejala ADHD tidak diperlakukan sebagai gangguan, melainkan anak-anak dicap sebagai pemimpi, pemalas, pemalas, atau pembuat onar. Pengobatan khas untuk ADHD melibatkan obat resep serta terapi keluarga untuk memahami dan mengelola gangguan tersebut. Resep medis seperti Ritalin, Concerta dan Adderall meskipun terbukti aman telah menyebabkan beberapa efek adiktif dan mengubah pikiran pada anak-anak, perawatan tiroid yang membuat orang tua menghindar dari perawatan medis. Perawatan alami lebih aman, efektif, dan andal untuk menenangkan gejala ADHD. Berikut adalah beberapa perawatan herbal alami yang dapat dilakukan orang tua ketika merawat anak-anak mereka dengan ADHD.

1. Ginkgo Biloba- Ginkgo telah digunakan selama ribuan tahun. Ginkgo telah bermanfaat untuk mengobati Alzheimer, kecemasan, depresi, ADD, kanker, katarak, glaukoma, diabetes, impotensi, serangan jantung, stroke, dan tinnitus. Ini merangsang peredaran darah dan sistem saraf dan meningkatkan aktivitas otak. Pada pasien dengan ADHD itu mengurangi degenerasi jaringan di otak dan sistem saraf pusat dan memperlambat degenerasi mental. Ginkgo meningkatkan dan mengoptimalkan kemampuan seseorang untuk fokus dan memperhatikan. Dengan meningkatkan aliran darah otak memungkinkan orang dengan ADHD untuk menenangkan pikiran mereka dan berpikir jernih. Sebagai anti inflamasi Ginkgo dapat menurunkan spasme pembuluh darah dan menurunkan kekentalan darah. Ini juga membantu untuk pasien dengan alergi, asma dan bronkitis. Dalam dosis besar ramuan ini bisa menyebabkan sakit kepala, mual dan pusing. Namun,

2. Skullcap- Skullcap adalah ramuan relaksasi yang menenangkan dan menenangkan saraf dan sistem saraf tanpa memiliki efek sedatif pada tubuh. Ini memperlambat proses meskipun kacau dan menenangkan saraf di otak. Ini memperkuat sistem saraf sehingga seseorang dapat mengontrol proses berpikirnya dan fokus pada tugas. Skullcap juga dapat digunakan untuk meredakan kecemasan, gejala yang biasanya bertepatan dengan ADHD. Ramuan ini telah digunakan untuk mengobati penyakit jantung, kanker, kegelisahan, ketegangan, sakit kepala, insomnia, kelelahan, depresi, dan pereda nyeri. Sebagai anti inflamasi, kopiah dapat meningkatkan pencernaan, yang disebut sebagai salah satu kekurangan nutrisi penyebab ADHD, dan merangsang fungsi hati. Skullcap tersedia dalam berbagai bentuk dan dapat dibuat menjadi teh dengan memasukkan 1 ons herba kering ke dalam 1 liter air atau 1 sendok teh ke dalam 1 cangkir air.

3. Chamomile- Chamomile telah digunakan secara terapeutik sebagai ramuan yang menenangkan, menenangkan, dan menenangkan. Chamomile adalah salah satu herbal teraman di pasaran saat ini yang mempromosikan relaksasi. Chamomile memiliki banyak karakteristik penyembuhan dan merupakan antispasmodik, anti kecemasan, anti histamin, anti inflamasi, dan antioksidan. Dengan mengonsumsi chamomile, rasa tenang langsung menyelimuti tubuh Anda, yang memungkinkan penyelesaian tugas dengan lebih mudah, pikiran yang terkontrol, dan tidur yang lebih nyenyak. Chamomile dapat digunakan dalam teh dan tincture serta dioleskan secara eksternal dalam krim dan kompres. Satu-satunya efek samping yang dicatat dengan chamomile adalah kemungkinan reaksi alergi yang mereda setelah Anda berhenti meminumnya.

4. Pegagan- Pegagan dianggap sebagai ramuan peremajaan, yang berarti meningkatkan daya tahan tubuh terhadap stres, trauma, kecemasan dan kelelahan. Ini juga merangsang fungsi tubuh seperti perbaikan kulit, memperkuat rambut, kuku dan jaringan ikat, membantu konsentrasi dan memori. Pegagan adalah peningkatan memori dan kognitif yang membantu meningkatkan rentang perhatian pasien dan retensi pengetahuan. Sebagai antibakteri, anti-virus, dan anti-inflamasi, pengobatan stroke tanpa operasi ia meningkatkan aliran darah ke seluruh tubuh. Ramuan ini harus dihindari jika Anda sedang hamil atau menyusui.

5. Avena Sativa (Oat)- Meskipun biasanya digunakan sebagai sumber makanan bagi manusia dan ternak, oat mengandung mineral yang tinggi dan merupakan anti-inflamasi yang memiliki beberapa manfaat bagi tubuh. Oat dapat memulihkan dan menyehatkan sistem saraf dan sistem integumen. Ini menyeimbangkan kadar gula, membantu eksim, meredakan depresi ringan dan mengurangi kelelahan dan kelemahan saraf. Oat dapat dibuat menjadi infus, yang dapat dioleskan ke kulit atau ditambahkan ke air mandi untuk menenangkan kulit yang meradang. Oat memperkuat sistem saraf membuat pasien lebih mampu menangani stres sehari-hari.

6. Rooibos- Rooibos adalah tanaman yang tumbuh di Afrika Selatan dan merupakan bagian dari keluarga kacang-kacangan. Ini kaya akan antioksidan, mineral, vitamin C dan asam alfa hidroksi. Rooibos bertindak sebagai antivirus, antispasmodik, anti kecemasan, dan agen anti-alergi. Rooibos dapat meredakan ketegangan saraf, alergi dan masalah pencernaan. Ini menenangkan saluran pencernaan serta menenangkan alergi kulit seperti eksim, dan menginduksi tidur nyenyak. Hindari penggunaan tanaman ini jika Anda mengalami kekurangan zat besi, karena diketahui dapat mengganggu penyerapan zat besi dalam tubuh.

Baca juga: Kacamata Safety – Panduan untuk Pengujian Lensa dan Menafsirkan Penanda Deskripsi Identifikasi

7. Lemon Balm- Lemon balm dikenal dengan efek menenangkan dan mengatur dalam tubuh. Lemon balm dapat digunakan untuk mengobati gejala kecemasan dengan mengurangi tekanan darah tinggi, menenangkan jantung berdebar, dan mengurangi pernapasan cepat. Sebagai antihistamin, ia bermanfaat bagi alergi kulit dan pernapasan. Lemon balm menenangkan saraf, membangkitkan semangat, dan menghilangkan kesedihan. Ini juga dapat meredakan kejang pencernaan, mual, dan gangguan pencernaan serta menghilangkan migrain, dan memerangi demam. Ramuan ini tidak boleh dikombinasikan dengan barbiturat karena dapat meningkatkan efek pada tubuh.

8. Valerian- Valerian dapat digunakan untuk kecemasan, kebingungan, migrain, insomnia, depresi, jantung berdebar, tekanan darah tinggi, dan gangguan pencernaan saraf. Ini bertindak seperti obat penenang pada sistem saraf dan memulihkan dan menenangkan saraf dan jantung. Ini menenangkan kegelisahan, stres dan kecemasan. Valerian aman untuk penggunaan umum tetapi dapat menyebabkan hiperaktif dan pusing dalam dosis tinggi. Valerian tidak boleh digunakan untuk anak di bawah usia 12 tahun atau wanita yang sedang hamil atau menyusui. Jangan dicampur dengan alkohol, obat penenang resep atau anti depresan.

TEMPAT PENGOBATAN JANTUNG, PEMBENGKAKAN JANTUNG, PENYUMBATAN PEMBULUH DARAH, SESAK NAFAS DI JAKARTA >>> https://youtu.be/tOjZTkmvpAk

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *