Lensa Renang dan Kontak

Pasien sering bertanya kepada saya tentang renang dan lensa kontak (CL). Perhatian mereka, dan memang demikian, adalah efek air pada lensa mereka dan secara langsung, pada mata mereka.

Kontaminasi air, adalah fakta yang diketahui dengan baik dan ini lebih merupakan pertanyaan tentang seberapa besar risiko setiap lingkungan, berpotensi mencemari lensa kontak Anda dan kemudian mata Anda. Sungai dan danau tentunya merupakan lingkungan yang berisiko lebih tinggi daripada kolam renang yang diklorinasi. Laut karena volume sirkulasi airnya yang besar berbahaya tetapi garam mungkin lebih langsung menimbulkan masalah, daripada potensi masalah kontaminasi.

Umumnya orang-orang mengacu pada kolam renang, ketika mereka mengajukan pertanyaan yang berhubungan dengan renang dan lensa kontaknya. Alasan untuk khawatir adalah

a) kontaminasi klorin CL mereka dan ketidaknyamanan selanjutnya yang dapat ditimbulkannya dan

b) kontaminasi CL mereka dari mikro-organisme di dalam air yang lolos dari efek pembersihan klorin.

Melepaskan lensa kontak saat berenang adalah metode yang jelas gagal aman untuk meminimalkan kontaminasi mata dan menghilangkan risiko CL, penutup lensa, botol larutan, dll.

Kacamata renang resep tersedia dengan berbagai kekuatan yang sesuai dengan kebanyakan resep. Meskipun mungkin tidak dengan penglihatan yang sempurna tetapi tentu saja cukup kejernihan untuk berenang dan kembali ke ruang ganti yang benar.

Bagi mereka yang ingin berenang dengan lensa kontak, saya akan menjelaskan secara singkat studi yang dilakukan di Australia pada April 2011.

23 subjek digunakan untuk menilai risiko memakai lensa kontak di kolam, beberapa dengan, dan beberapa tanpa kacamata renang. Mereka juga menguji coba, 2 tipe umum yang berbeda, dari pasar massal CL. Sebagai upaya untuk menilai apakah CL itu terbuat, membuat suatu perbedaan. Bahan hidrogel lama dan hidrogel silikon yang lebih baru diambil sampelnya.

Setelah sesi renang 30 menit, CL dikumpulkan dan dinilai tingkat kontaminasi mereka. Koloni bakteri yang layak diklasifikasikan sebagai gram negatif atau positif dan dihitung. Pertimbangannya adalah efek dari berbagai jenis bahan CL dan apakah subjek telah memakai kacamata atau tidak.

Jumlah koloni bakteri yang dihasilkan menunjukkan secara pasti dan mungkin dengan jelas bahwa perenang yang tidak memakai kacamata memiliki jumlah bakteri yang jauh lebih besar daripada perenang yang menggunakan kacamata. Menariknya, tidak ada kontaminasi yang lebih besar dari satu bahan CL di atas yang lain. Sampel air dari kolam menunjukkan jumlah bakteri yang jauh lebih tinggi daripada yang melekat pada CL. Menunjukkan material lensa kontak tidak mudah terkontaminasi.

Jadi kita bisa menyimpulkan memakai kacamata, jika Anda akan memakai lensa kontak saat berenang, menawarkan perlindungan terbaik. Meskipun tidak menghilangkan risiko kontaminasi bakteri dan klorin, mereka pasti membantu meminimalkannya.

Mungkin saran terbaik adalah berinvestasi dalam beberapa kacamata renang resep. Mereka relatif murah dan menghilangkan risiko iritasi atau infeksi mata. Mata harus diperhatikan, sangat tahan terhadap infeksi dengan bagian luar yang sangat keras, enzim penghancur bakteri dengan suplai air mata yang berlebihan, untuk membuang partikel asing.

Menggunakan sepasang pakaian sekali pakai sehari-hari untuk berenang dan segera membuang CL juga merupakan metode yang efektif, dalam mengurangi risiko. Diusulkan, hanya sedikit yang akan berpegang pada disiplin ini dengan ketat tetapi sekali lagi ini adalah pilihan yang tidak mahal. Ahli kacamata Anda dapat memberi Anda CL sekali pakai harian untuk hobi Anda meskipun ini bukan jenis lensa kontak normal atau jadwal pemakaian.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *